Review Film : Rumah Dara

Adjie dan Astrid, pasangan suami istri yang akan diberkati kehadiran anak pertama, pergi bersama 3 temannya ke Bandung pada suatu malam. Perjalanan ini merupakan usaha terakhir Adjie untuk berpamitan dengan adiknya, Ladya. Kedua kakak-beradik ini sudah tak akur lagi, dan besok Adjie harus berangkat ke Australia untuk memulai hidup baru.
Pertemuan mereka tidak berjalan mulus pada mulanya. Ladya yang seorang pemberontak menyalahkan Adjie atas tragedi di masa lalu. Tetapi atas bujukan Astrid, Ladya mengalah dan dengan sungkan ikut mengantar ke bandara.
Perjalanan terhenti ketika seorang perempuan cantik menghampiri mereka dengan cemas dan lingkung. “Nama saya Maya. Saya baru saja dirampok,” ujarnya. Berniat menolong, mereka pun mengantar perempuan ini pulang
Sesampainya di rumah Maya, mereka diperkenalkan kepada seorang perempuan anggun dan misterius bernama Dara. Disinilah niat tulus dan maksud baik menjadi awal bencana.
Siapakah Dara sebenarnya? Apa yang diinginkan oleh sosok-sosok lain penghuni rumah tersebut? Adakah harapan untuk selamat bila keluar dari rumah itu saja tampak mustahil?

Malam ini, semuanya tak akan baik-baik saja

Dari sini

Pertama liat film ini waktu lagi nyari berita soal nikahannya Sigi Wimala *ketauan banget banci gosip-nya* waktu gw search image dengan nama suaminya Sigi, yang keluar itu poster2 film Macabre (yang ternyata adalah judul internasional buat film Rumah Dara ini). Liat2 poster filmnya, sebenernya rada males gitu awalnya… abisan terlihat seperti film horor. Yah, tau sendiri kan, film2 horor Indonesia belakangan ini udah ga ada yg bener! Tapi ada perasaan pengen tau juga sih, setelah melihat yg maen lumayan banyak aktris dan aktor yg udah cukup banyak main film, seperti Shareefa Danish, Julie Estelea dan Ario Banyu.
Setelah liat2 sinopsisnya, sepertinya ceritanya unik nih… jadi tambah penasaran buat nyari video trailer-nya. Dan sepertinya saya tertarik buat nonton… :mrgreen:

Pertanyaan pertama adalah, “mo nonton ma siapa ya? Ogah amat kalo nonton film beginian sendiri mah” tapi buat ngajakin temen2 laen buat nonton film ini, takut diketawain… maklum lah, teman2 nonton saya juga bukan penyuka film2 horor Indonesia. Ditambah lagi, saya juga ga terlalu yakin kalo film ini “layak tonton”… soalnya belum nemu orang yang berani merekomendasikan film ini… :mrgreen: Setelah ada temen plurk saya (nona la lune) merekomendasikan film ini, baru lah saya berani mengajak teman saya yang biasa menemani saya nonton film *tetep ga mau berpindah kelain hati dah*

Walhasil pergilah saya dan teman saya ini di hari sabtu yang cerah itu (30/01) ke bioskop Galaxy << dengan niat biar ga nyesel2 amat kalo ternyata filmnya ga seru/mengecewakan :D

Ternyata, hwiiii… SADIS BERAT!!! dari awal sampe akhir, penonton terus2an dikasih liat adegan2 maha sadis yg bener2 bikin ngeri… gelimangan darah2 segar yang bener2 terlihat asli! Haduh haduh… bener2 psycho ni film! Sampe2 teman saya nyeletuk “jangan2 suaminya Sigi juga Psycho!” hahaha… :D Sampe2 kami berkesimpulan, Best Scene dari film ini adalah, ketika film ini berakhir… karena dengan itu, maka peneritaan kita melihat kesadisan mereka itu pun berakhir juga… hupff… CAPEK! Capek banget deh setelah nonton film ini!

Sampe2 niat kami berdua yg mau makan sate seabis nonton pun BATAL! Udah ga nafsu lagi deh liat daging… jangankan daging, liat yang warna merah2 pun udah enek!

Tapi salute buat sutradara (yang bisa men-direct filmnya sampe bisa sesadis ini), Shareefa Danish (yang aktingnya RUAAAAAARRRR BIASAH!!!), dan Art director-nya (yg sukses membuat darah yang bener2 terlihat nyata! Serta properti2 senjata yang Ajib nian tersebut).

Kalo harus kasih bintang buat me-rate film ini, dengan senang hati saya akan beri 5 bintang! << daripada kena bacok dah!

Poster film diculik dengan semena-mena dari sini :D

About these ads

11 responses

  1. halo,, salam kenal :)

    gw dah nonton film ini bareng temen cewe, cuma berdua, dan malem-malem pula :D . Gw si emang pecinta horor, jadi waktu nonton si enjoy aja. Tapi emang adegannya bener bener bener sadis. mirip Final Destination series gitu deh. Temen gw ga berhenti-berhenti megangin tangan gw sambil teriak-teriak! Asli kenceng banget dia megangnya. bahkan sampe film udahan dia masih gemeteran. Waduh,, salah pilih film buat reunian ni :D . Tapi gw salut ma film ini, DAHSYAT..!! keren banget emang, jauuuuh banget ma film horor indo yang laen mah!

    PS : bener banget, nonton film ini cukup sekali ajah :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s