Kapan terbitnya?? Lama amat???

Sebenernya gimana sih mekanisme dari penerbitan buku oleh penerbit besar itu? Apa emang lama ya prosesnya dari penyerahan naskah sampai buku siap di distribusikan ke toko2 buku? Tapi apa emang sampai mencapai waktu 2 taun? Kalo bener emang selama itu, sebenernya proses dimananya sih yang bikin lama? ACC naskah? Editor? Setting? Ato percetakan?

Jadi gini ceritanya… 2 taun yang lalu, temen gw (selanjutnya akan gw sebut ‘si hideung’) nyoba mengirimkan naskah novel keduanya (yup, kedua… yang pertama telah dengan sukses ditolak sama penerbit). Sudah sekian lama…. Bahkan naskah novel ketiga pun udah hampir rampung, eh tiba2 si penerbit ngirim surat yag isinya pemberitahuan kalo naskah novel keduanya ‘si hideung’ ini diterima dan akan diterbitkan. And you know what? Ini udah ampir setaun dari pengiriman naskah ini ke penerbit tersebut… Apa ini emang normal buat penulis pemula? Lama amat ya? Gimana kalo si penulis udah keburu pindah rumah gitu? Untungnya dalam kasus ini ‘si hideung’ ga pindah ke mana2… Rumahnya masih tetep di situ2 aja… ga digondol maling juga…😛

Setelah menerima surat itu, maka dengan semangat ’45 ‘si hideung’-pun menghubungi si penerbit buat konfirmasi, dan nanyain, kira2 apa yang harus dilakuin selanjutnya…. Katanya si penerbit, ‘si hideung’ disuruh menyerahkan softcopy naskah novel tersebut dan sinopsisnya ke penerbit… OK, 2 hari kemudian, berangkatlah ‘si hideung’ dari “goa pengasingannya” menuju kantor penerbit buat menyerahkan softcopy serta sinopsis novelnya…. (‘si hideung’ sengaja mengantar langsung softcopy serta synopsis novelnya soalnya mau sekalian nanya2 ke penerbit soal mekanisme penerbitan novel perdananya ini gimana).

Sampe di kantor penerbit, dia langsung ketemu sama sekertaris editornya… (penerbit ini punya banyak editor, tapi untuk sekertaris editornya cuman 1 orang ini! Hebat ya, Mba sekertaris-nya?!). Ketika sampe di pembicaraan soal kapan kira2 ‘si hideung’ bisa tandatangan kontrak dan dapetin honor nulisnya (kalo penulis, pembayaran atas hasil karyanya ini disebutnya apa sih? Honor ato royalty?) si sekertaris bilang kalo kontrak kerjasamanya baru akan di buat setelah proses editing-nya udah beres dan si editor telah melaporkan hasil editing-nya itu ke kantor penerbit… jadi katanya ‘si hideung’ mungkin baru akan tandatangan kontrak pada saat proses setting berlangsung… Ya udah, akhirnya kita balik setelah mendapat jawaban dari si sekertaris editor ini…

Tunggu punya tunggu udah ampe 6 bulan, masih blom ada kabar juga dari si editor atio pihak penerbit… maka dengan sikap proaktif, akhirnya ‘si hideung’ menelpon si sekertaris editor ini, buat nanyain novelnya ini udah sampe ditahap mana… kok si editor ampe saat itu belom juga menghubungi ‘si hideung’ juga… usut punya usut, ternyata editor dari novelnya ‘si hideung’ ini sedang dalam keadaan sakit… dia divonis kangker olah dokternya dan diharuskan untuk melakukan chemotherapy. Waduh… makin lama aja nih ke proses tandatangan kontraknya, maka makin lama juga ‘si hideung’ buat dapetin pembayaran dari hasil karyanya ini… ya udah lah… ditungguin aja sampe si editor sembuh dan bisa menyelesaikan tugas editing-nya…

Sebulan, 2 bulan, 3 bulan, masih aja belum ada kabar dari editor maupun dari kantor penerbit… mulai kesel, tapi ga tega juga buat terus2an nanyain ke kantor… ya kan harus ber-empati lah… namanya orang lagi sakit… parah lagi sakitnya… ga enak kan kalo terus2an ditagih… jadi ya udah lah… ditungguin aja lah… sampe akhirnya di bulan ke 5, ‘si hideung’ baru dapet hasil editing dari editornya… setelah diskusi soal pemilihan kata2 di novel, synopsis, biografi penulis, dan illustrasi yang diinginkan (kali ini lewat email aja… kebeneran lagi online juga…), akhirnya si editor bilang kalo proses editing udah selesai dan sekarang bisa maju ke proses setting…

Tapi tak dinyana dan sungguh tak diduga, tiba2 di hari kamis yang cerah itu… si editor ngirim email lagi… katanya, judul novelnya mau diganti lagi… karena pihak marketingnya ga setuju dengan judulnya… katanya judul negatif akan berdampak negatif pada penjualan bukunya juga… yah… sakarepmu lah… Trus ya, si sekertaris editor ini juga… di telpon ga ada ditempat mulu… kerjanya kelayapan mulu nih… BT…

Jadi harus nunggu ampe berapa lama lagi nih, sampe bisa tandatangan kontrak? Terus kapan juga ini novel bisa naek cetak? Lalu beredar di toko2 buku seluruh Indonesia-nya kapan? 1 bulan lagi? 2 bulan lagi? Ato 6 bulan lagi? Jangan2 setaun lagi? Wew…. Lama amat?! Keburu lumutan atuh….

Ya emang bukan gw sih yg punya pengalaman ini… tapi temanku tersayang ‘si hideung’, cuman sebagai orang yang udah ngikutin prosesnya dari awal banget (bahkan dari ini novel belom beres…), pan lama2 jadi gemes juga…. Ini penerbit sebenernya niat ga sih mau nerbitin novel perdananya ‘si hideung’? abis kalo liat proses penerbitan buku ke tiga dan ke empatnya Bang Dika, kok cepet banget ya? Cuman ngabisin waktu beberapa bulan aja sampe ke toko2 buku buat dipasarkan… Ugh… Jadi gemes sendiri gw… x-(

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s