An affair to forget : mencintai saja tak pernah cukup

an affair to forgetHehehe… gw balik lagi hari ini… kali ini bukan mau curhat… tapi mau meresensi *jyah, siape elo sok2an bikin resensi* sebuah novel yang baru aja gw beli dalam rangka buang uang di Matahari dan Gramedia beberapa hari yang lalu…

Pertama2 sebelum meresensi bukunya, gw mau cerita dulu nih… prosesi buang2 uang gw ini… *sok kaya banget soh, segala uang dibuang2* jadi gini loh, sepulang kerja, gw tuh niat mau beli baju di Matahari, karena paginya, gw baca di Koran bahwa matahari lagi diskon 50% + 20% sebagai… yah, karena emang kebetulan pengan beli baju baru buat acara piknik gw dengan beberapa temen kuliah gw… sesampainya di Mall, gw nggak langsung menuju Matahari… tapi kepeikiran pengan liat2 komik dulu di Gramedia…

Sampe di gramedia, yang pertama menarik perhatian gw adalah beberapa tumpukan novel yang diatasnya bertuliskan diskon 30%… hmm… terus gw ppikir, ah liat2 novel dulu deh… kali aja nemu ide seru buat bahan tulisan gw… dan yang pertama gw liat adalah novel “an affair to forget” ini… dari cover depan, buku ini terliaht cukup menarik dengan menampilkan gambar sebuah tangan yang sedang menyulutkan api pada sebentuk lilin yang terlihat seperti es… yang didalamnya ada sebentuk hati dengan tulisan judul novel ini di dalamnya… terus gw baca tag line-nya… “mencintai tak pernah cukup”, hmm… quite interesting, huh… maka gw pun bergerak untuk mebalik novel tersebut dan melihat harganya *sesuai dengan yang dipertanyakan kang baban dalam postingannya yg ini*lalu membaca sinopsisnya… disana digambarkan sekelumit tentang novel ini… yah, intinya disitu tertulis bahwa novel ini, bercerita tentang seorang wanita yang menghadapai perselingkuhan suaminya dengan sikap yang berbeda… nggak biasa… nggak kayak doktrin2 di sinetron Indonesia atau bahkan film holiwood sekali pun… hwiiii… cukup menarik bukan?? Tapi gw terus tersadar niat awal gw ke Gramedia ini adalah bukan buat beli novel, tapi buat liat2 komik *meskipun sedikit merasa tertarik kepengen beli juga setelah liat synopsis novel itu, apa lagi setelah liat tulisan diskon 30% diatasnya*

Maka gw pun segera menuku rak komik buat sedikit liat2 komik2 disana… belum lagi melihat dengan seksama komik2 yang ada di sana… gw ternyata kepikiran terus sama novel yang gw liat tadi itu… lalu gw pun balik ke tumpukan nobel tersebut dan berkali2 baca synopsisnya untuk meyakinkan diri gw, bahwa novel ini beneran layak beli kok… sambil beberapa kali melihat beberapa novel lain yang ternyata malah semakin menjebak gw untuk menghabiskan beberapa lembar uang gw untuk membeli mereka… ah… emang nggak bisa nolak, kalo udah hati bicara mah… dan gw pun segera membayar novel2 yang gw beli itu dan segera menuju Matahari, sebelum gw lebih tertarik dengan buku2 disana… duh, bisa abis semua duit gw… bisa gagal rencana beli baju baru buat piknik nih…

Di matahari, gw sebenernya pertama tertarik sama sebuah atasan dengan model yang lucu dari kain batik… warna hijau dan orange… yup, 2 warna favorite gw… tapi sayangnya nggak ada yang ukuran gw… yang tersedia tinggal ukuran untuk yang memiliki banan agak berisi… buakan kerempeng kayak gw… hmph… nyebelin… maka gw pun segera berlalu dari atasan batik itu dan nyari baju lain yang ada ukuran gw-nya… yah, akhirnya gw menemukan juga sih beberapa baju yang gw suka… dan akhirnya gw beli… meskipun dalam hati masih kepikiran terus sama si atasan batik yang gw liat pertama itu…

Besoknya, karena ada acara piknik sama temen gw itu, jadi gw nggak sempet nengok buku2 yang gw beli sebelumnya itu… baru besoknya lagi (hari minggu) gw baru bisa nengokin buku2 yang baru gw beli itu dan gw pilih2 mana yang akan gw baca duluan… setelah memilah-milah, akhirnya gw putusin buat baca novel “an affair to forget” duluan… dan ternyata ini bukan keputusan yang salah… sama sekali bukan…

Ah, mari kita mulai meresensi novel dengan judul “an affair to forget” ini… Ok, mulai dari awal… buku ini punya alur yang cukup lamban… kalo nggak dibikin penasaran sama synopsisnya… mungkin gw udah akan meninggalkan buku ini… saking bosennya menerima foreplay yang terlalu lamban… yang dijadikan penutur oleh penulis novel ini adalah, seorang pria yang adalah sahabat dari si pemeran utama (Anna). Dari sini aja, gw udah cukup tertarik… karena persepsi gw, berarti dari novel ini, kita bisa liat pandangan seorang laki-laki dalam menanggapi sebuah perselingkuhan dari laki-laki lain… yah, biasanya kan kalo novel yang mengangkat isu tentang perselingkuhan gini, yang disajikan adalah sudut pandang perasaan si wanita… sebagai korbannnya… gimana, dari sini aja, udah cukup menarik kan??

Yap… nah, dari bab 8, kita baru disajikan dengan rencana2 Anna untuk mendapatkan suaminya kembali seutuhnya dari perselingkuhan ini… caranya berbeda dengan yang biasa dilakukan orang2… Anna menjadikan selingkuhan suaminya ini sebagai teman, bahkan sahabat… hmmm… hebat ya, bisa nahan emosinya… padahal kalo diliat dari sifat2 yang digambarkan di awal… Anna ini adalah tipe orang yang responsive aktif… yang menggebu2 dalam menghadapi hidupnya…

Beberapa kali, kita akan disajikan adengan yang agak vulgar (menerut gw), yang sepertinya ini jadi bumbu wajib buat penulis novel seperti ini yang berjenis kelamin laki-laki (kayak Andre Aksana, atau Remmy Silado)… tapi tenang aja… semua masih in context kok… jadi penambahan adengan2 vulgar tersebut nggak membuat novel ini menjadi seperti buku stensilan apa lagi bokep… justru malah memperkuat pernyataan2 cinta di novel ini… (meskipun gw sebenernya nggak setuju dengan pernyataan cinta model begini… but just be realistic… toh hal seperti ini emang beneran ada di sekitar kita…)

Setelah bab 8 dimana mulai diceritakan langkah2 Anna untuk merebut kembali suaminya secara utuh, alur cerita menjadi mulai emang dibaca dan tidak lagi membosankan… bahkan justru menghanyutkan… membuat penasaran tanpa menjadi terburu2 dalam penyampaiannya… Pas lah… beberapa kali kita dibuat bingung oleh Anna dengan sikapanya… dan bertanya2, selanjutnya apa yang akan Anna lakukan… sampai di puncak klimaks sampai akhirnya…

Yang juga menarik dari novel ini tentunya adalah sikap Anna… yang kadang terlihat protagonist walau tidak digambarkan terlalu mellow, apa lagi mehek-mehek… dia justru digambarkan sebagai wanita yang tegar dan mandiri, meskipun disisi lain… masih tetep digambarkan sangat butuh pria… tetep sesuai kodrat kan? Tapi meskipun diletakan sebagai tokoh protagonist (lebih2 dia adalah korban disini) dia juga beberapa kali terlihat memiliki sifat antagonis… dengan segala ego dan kekerasan hatinya… tapi masih manusiawi sih… justru jadi nggak manusiawi kan kalo dia jadi terlalu protagonist atau bahkan jadi terlihat seperti malaikat…

Ending yang disuguhkan juga ending yang tuntas… yang tidak menggantung sehingga membuat pembacanya masih penasaran, atau malah menebak2 sendiri…

Oh iya, ada lagi yang menarik… si penuturdalam novel ini digambarkan sepertinya adalah bener2 penulisnya (Armaya Jr). karena entah kenapa, setelah melihat biografi penulisnya di halaman belakang, gw seperti melihat gambaran dari si pria penutur novel ini yang adalah sahabat Anna… terlebih lagi di bab terakhir tertulis percakapan Anna dengan si penutur, yang berisi permintaan izin oleh si penutur ini, untuk me-novel-kan kisah hidup Anna ini…

Hwiii… panjang juga ya… mudah2an nggak sampe bikin bosen yang baca postingan ini ya… hehehe… sekian… *sebenernya keknya kepanjangan cerita prosesi pembelian novelnya nih, dari pada resensi novelnya sendiri*

34 thoughts on “An affair to forget : mencintai saja tak pernah cukup

  1. “Mencintai saja tak pernah cukup”
    mmmmmm quote kalimat diatas saya setuju mi…. karena cinta itu perlu pengorbanan… ntah itu layak n gak layaknya pengorbanan yang kita lakukan untuk cinta itu… malah pernah ku melihat seorang teman berkata gini “sampai gw melihat dia menikah lagi dengan cewe lain, baru gw membuka hati ini untuk cowo lain”

    disamping pengorbanan rasanya perlu yang namanya ikhlas… kenapa ketika kita sudah melakukan pengorbanan n ternyata apa yang kita lakukan tidak sesuai dengan harapan kita… saatnya kita untuk mengikhlaskannya

    *plak* *plok* ngomong apa c gw mi… muuf yak dah nyampah di postingannya, maklum lagi gundah gulana *biar keliatan lebay mi* ;))

  2. gundah gulana? ada hubungan apa sama nita tilana?? hehehe… ;p
    iya, dari novel ini, gw dapet pelajaran bahwa yg namanya mencintai seseorang, nggak cukup hanya dengan rasa cinta… perlu rasa ikhlas dan pengorbanan… mangkannya, semangat ya nka…!! *lah, emang kenapa?*

  3. Emang paling jeli klo baca tulisan DISKON😛

    Baca postingan ini jadi inget beberapa novel yang dibawain keluarga tapi blom sempet d baca karena sedang musim ujian.
    *emang alesan apa*

    Masalah nya novel detektiv dan berbahasa ingris, jadi mesti serius bacanya, ngak bisa sambil iseng

    loh kok curhat😯

  4. k’lo mo buang-buang duit loe mustinya beli novel gw aja, berapa eksemplar gitu, biar hoplah penjualan novel gw makin banyak… bumi udah tua nih banyak-banyak berbuat baik, terutama ama temen.

  5. @ angga : hehe… BENAR!! kata DISKON itu emang racun banget deh…😀

    @ kang achoey : jyah… dapet gratisannya dong… hehehe… ntar aku resensi deh… ;p

    @ ria : boooo… gw udah baca novel lo ampe berjuta2 kali… *lebay mode : ON* masa masih lo suruh beli novel lo juga… hehehe… gw sih menikmati cipratan hasilnya aja ya boooo… hihihihi *ngikik*

  6. hwaaa… iya, buku lo blom gw balikin… hehehe… udah beres sih bacanya dari kapan tau… cuman emang karna ga da ketemuan jadi blom sempet balikin…😀
    Sip deh, ntar gw pinjemin…

  7. @ tea : yuk hayu… silahkan… gw sih nggak nyesel belinya…😀

    @ shiro : boleh kok…🙂

    @ bunda : iya… hehehe…😀
    itu pas pulang kerja bun, stres abis meeting… itu sekitar jam7an gitu deh… emang yakin mo ikutan buang2 uang? hihihihi…

  8. @ Kang Dhani : jyah… ini kan novel kang, bukan buku tips… hehehe…
    sebenernya, mau cowo ato cewe yg selingkuh, penyelesaiannya harusnya sih bisa tetep sama… tapi nggak tau juga sih…:mrgreen:

    @ pengendara : hmm… keknya sih ini emang beneran diskon, soalnya harganya emang dibawah harga normal novel sejenis (biasanya)🙂

  9. wah..ternyata resensi novel yakk…pertama kali liat judulnya..kirain lagi jaduh cintrong..he..he.. ^_^

    akhirnya ktemu langsung juga nih ma yang punya blog ^_^

    salam kenal yah teh ismi….n_n
    izin ngelink yakkkkk n_n

  10. novel yang menarik tuh dan disajikan dengan resensi singkat tapi padat🙂
    menceritakan bagaimana menghadapi perselingkuhan dengan cara yang sangat beda sekali.

    thanks yah
    nb. uraian pencarian novel panjang juga yah🙂

  11. @ kang candra : ah.. kalo saya yg jatuh cinta mah bukan affair atuh… hehehehe…

    @ Pry : ntar deh gw masukin… nggak usah ambegan gitu dong… kek soto ajah…😀

    @ Ariyanie : ah? kenalan dulu dong… baru boleh pinjem…😀

    @ Kang Achoey : acara apa ya??

    @ Boin : hehehe… silahkan…

    @ Planet Bisnis Online : yah, lumayan lah… enggak banyak2 amat kok… kalo mau pinjem dateng ke rumah aja…

    @ Gayatri : yeah… that’s love…🙂

    @ Kang robby : hehehe… iyah… kebanyakan curhatnya ya??😛

    @ Falla : baiklah… bukan, ih, ketauan deh, enggak baca postingannya!😦

    @ Balifuly : yah, lumayan…🙂

    @ Pakde Tri : rasa ikhlas menerima pasangan… itu yang paling penting…

    @ Kang Achoey : yuk…

    @ Kang Bahtiar : bukan dilupakan begitu aja… tapi dihadapi dengan ikhlas… di usahakan untuk tetep menjalani kehidupan rumah tangga-nya dengan baik… yah, kira2 gitu lah…

  12. an affair to porget…
    gua suka bukunya…wlaw pund awal cerita .nya gua ngak ngertii ternyata setelah gua baca smua baru gua tau jlan ceritanya.dan makna smua nya…

    gua tunggu buku baru nya ya…..

    klaw bisa pertanyaan nya di perbnyak donk….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s