Maafkan aku om…

Hari ini gw baru aja mengalami kejadina yang ummmm… memalukan? yah… malu2in keluarga tepatnya… *menyesal sangat deh*

Jadi gini ceritanya… tadi siang pas naek angkot, gw bertemu dengan seorang pria… terus dia nyuruh gw duduk di samping dia… langsung rada parno dong… ngerinya dia copet atao apa lah… secara, hare geneee gitu kan ya booo… karena emang nggak ada tempat duduk lain selain disamping dia itu yang muat buat gw dudukin dengan nyaman, ya dengan terpaksa gw duduk disamping sang pria… tapi rada minggir2 gitu deh… *pan takut tea!!*

nah, setelah gw duduk da langsung nanya… “teh bella kumaha? damang? tos gaduh putra teu acan?” dan gw pun kaget… heh? siapa nih? kok tau si teteh? temannya teh bella? kok udah tua… (FYI, si pria ini emang bertampang agak tua… yah mungkin umurnya sekitar 35 tahun keatas lah).

Tapi karena gw berniat sopan, gw jawab aja… “teh bela? oh… umm baru hamil… udah sekitar 2 bulanan lah…” dengan bahasa Indonesia! (FYI lagi, gw emang rada kesulitan dalam berbicara dengan bahasa ibu gw inih… soalnya mulut gw bergerak lebih cepat dari otak gw… sedangkan untuk berbicara dengan bahasa ibu gw ini, gw butuh banyak mikir dulu… soalnya nggak biasa menggunakannya…).

Mungkin menangkap siyal umm-ini-siapa-ya dari raut muka gw, maka si pria ini pun berkata “teu kenal nya? putrana pak Ilyas… mung ayena mah tos pindah ka cicurug…” dengan senyuman ramah. dalam otak gw, gw memproses informasi itu… pak ilyas?? sape tuh? temen ibu? temennya ayah apa ya? tapi cicurug… hmmm… ini sih keknya temennya bapak (gw biasa manggil kakek dari ibu dengan panggilan “bapak”).

Terus gw jawab “oh… iyah… hehehe…” dengan senyum bingung.

Untuk memecah suasana bingung ini (mungkin)… terus dia nanya lagi… “berangkat kuliah?” hmm… mungkin efek dari pakean yang terlalu nyantai ini kali ya, jadi dikikirnya gw mo berangkat kuliah…

Maka gw pun menjawab “enggak kok…” belum beres gw ngomong, ada seorang pria lagi (seumuran dengan dia sepertinya) yang nyapa dia… dan mereka pun terlibat dalam pembicaraan–dalam bahasa sunda–yang lebih ngenakin dari pada ngobrol ma gw tadi itu… ya udah… gw pun melanjutkan perjalanan dalam diam, sambil liatin jalan…

terus si pria ini berkata lagi “ayah damel?”.

Gw yang tadinya lagi ngelamun jadi rada kaget juga… “uh… enggak… enggak kerja… dirumah aja… hehehe… ” sambil nyengir kaget.

suasana diam sesaat… terus gw nanya… “berangkat kerja?”

“iyah”

“dimana?”

“unitek” >> aslinya nama perusahannya Unitex

“oh… nggak naek jemputan?” karena setau gw, ada bis karyawan buat Unitex.

“tes teu aya… tas 2 taun… mung tinggal ni ka arah cipayung hungkul…”

“oohhh…”

dead air… untungnya si pria ini udah mo nyampe di Unitex… terus dia ngerogoh kantong celananya buat ngambil uang.

“iyeu ongkosnya sakantenan we…” sambil senyum.

“oh… ah, nuhun…” hyaaa… akhirnya pake bahasa sunda juga gw… hahahahaha…

dan si pria itu pun turun…

setelah dia turun, gw berpikir keras berusaha mengingat-ingat siapakah gerangan pak ilyas ituh… sempet kepikiran mau telpon ayah, cuman baru inget kalo gw lagi ga punya pulsa… *halah… cape deh!!* jadi gw urungkan niat tersebut dan masih mengingat-ingat sendiri…

pas udah mo nyampe di tempat tujuan gw, gw baru inget… muka si pria tadi keknya enggak asing2 amat di ingetan gw… kek mirip siapa gitu yah… dan eng ing eng… baru keinget… mukanya mirip sama Kek Ilyas… suaminya Nenek Entim… adeknya Ummi (nenek gw dari Ibu). berari yang dimaksud pak Ilyas tadi adalah Kek Ilyas… kakek gw!!! kalo si pria tadi itu anak Kek Ilyas, berari dia Om gw!!! Ya Allah… betapa lemot bin bodohnya gw… dan gw tadi nggak cium tangannya!!! Ampun deh… kalo ketauan ibu, bisa digetok pake martil ampe bocor ni kepala… Gw lupa! Asli lupa banget… dan nyesel banget… duh… bisa malu banget nih ntar kalo ketemu lagi… mana tiap lebaran pasti ngumpul di rumah Kek Ilyas… kan pasti ketemu sama Om gw yang itu tadi *masih belum inget namanya siapa…* ahhh… Maluuuuuu…😦 *nangis guling2an*

16 thoughts on “Maafkan aku om…

  1. hahaha….tenang mi. pasti dimaapin sama si om. (hehehe…pas gw baca postingan ini, bagian yg bahasa sunda gw skip mi. gw kagak ngerti)

  2. hehe..lebih baik waspada kan…

    saya pernah kejadian lebih parah…ada orang yang ngaku om dari kampung, katanya saudaranya papa, bertamu ke rumah. Tapi karena si rumah cuma kami bertiga (ama saudara) jadinya kita ga bukain pintu karena merasa ga kenal. Jaman itu belum ada hape, jadi nungguin mama ama papa yang pergi lumayan lama. Ada kali 2 jam si om cuma duduk di teras. Pas papa mama datang, ternyata beneran saudara papa…hehe.

  3. dari judulnya hampeer aja ketipu…. kiran ismi kenapah gitu. tapi ni kisah nyata nggak sih? Kok mirip ya sama cerita seseorang ke gw minggu lalu? Cuma beda sudut pandang aja hmm.. *Tanya kenapa

  4. @ ikachu : dimaapin sih pasti *sotoy* tapi malunya itu loh… Hwaaaa… *nangis guling2an lagi*

    @ desty : ya itu kan karna lama ga ketemu… Nah ini, saya tiap taun pasti ketemu!!

    @ pry : emang lo mikirnya gw kenapa??

  5. He he he… pernah juga ngalamin kejadian yang sama,
    tapi klo diriku untung nya kebalik, dia yang lebih muda. jadi ngak malu2 amat *padahal tetep aja malu2in*

    Ada lucunya juga punya keluarga besar…🙂

  6. punya keluarga besar? rame, lucu, de el el, hehe, kalo kita susah masih banyak yang mau bantu..kalo lagi uang jajan masih juga yang mau tambahin..hahaha

  7. Normal ach… kadang pan sanking banyaknya saudara n jarang ketemu jadi poho deh…

    mun nepi poho ka saya mah… kapanggih rek di babuk make godamnya melan…

  8. oh yes… setelah terkenal sebagai miss nyasar, miss pelupa, sekarang nambah jadi miss songong😆
    sodara sendiri lupaaaaa . huuuuuuuuuuuuu

    @ Anka
    godam gue kembaliiiiiinnnnnnnnnn !!!👿

  9. @ anka : yah, kalo setiap taun pasti ketemu, masih wajar juga nggak ya?? *mikir* but, thanks buat dukungannya… *kapan mencalonkan diri jadi caleg??*

    @ bunda : iya nih… Makin banyak aja julukannya ya… T.T

  10. @ mumun : ho oh nih… huhuhuhu… T.T

    @ life choice : ahahaha… maap lokal…😀

    @ pa htts : ahahahaha… iya nih… mesti sering2 di defrag nih otaknya… biar nggak lemot…😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s